• Facebook
  • Twitter
  • Rss
  • Plus
dinkes.tangerangselatankota.go.id

Informasi Kesehatan Lingkungan

Sosialisasi Program 1 Rumah 1 Jumantik

 

                                                                                                                       

   Seperti yang kita ketahui, Sepanjang tahun 2016 ini situasi cuaca tidak dalam kondisi Stabil dengan jumlah curah hujan yang tidak menentu, menimbulkan genangan air dimana-mana yang akhirnya menciptakan lokasi utama  berkembang biaknya Nyamuk. Dari data yang ada pada tahun 2014, kasus Penyakit DBD menjadi yang tertinggi ada di wilayah Banten dengan Wilayah Tangerang Selatan mencapai 570 kasus dan terendah kabupaten Pandeglang dengan 114 kasus. Terjadinya peningkatan penyakit DBD disebabkan beberapa faktor : Selain adanya perubahan cuaca, juga karena pola hidup kebiasaan masyarakat yang kurang tertib dalam menjaga lingkungannya. Pihak Dinas Kesehatan Tangsel sudah berulangkali mensosialisasikan ke masyarakat untuk menekan perkembang biakan Jentik Nyamuk, mulai dari Fogging atau Pengasapan, Penyebaran bubuk Abate, hingga meningkatkan Efektifitas Juru Pemantau Jentik (Jumantik) di setiap desa dan kelurahan. Salah satu kegiatan yang pernah dilakukan Dinkes Tangsel adalah Pada bulan November 2016 lalu, melalui Unit Pelaksana Teknis(UPT) Puskesmas Jurang Mangu, melakukan Penyuluhan sekaligus mengajak warga sekitar Puskesmas untuk Mengantisipasi penyakit Demam Berdarah, Malaria dan berbagai penyakit yang ditimbulkan oleh Nyamuk, " Kewaspadaan bisa dilakukan melalui sistem pencegahan penyebaran virus DBD. Kita tahu, demam berdarah merupakan penyakit berbasis lingkungan. Artinya, masyarakat perlu senantiasa diingatkan untuk menjaga kondisi lingkungannya,” kata Hj. Dyah Indriastuti, BU, Ssit.

   Dihadiri oleh Lurah Jurang Mangu Barat Bpk. Muhamad Ma'mun, Aiptu Supriatin dan Pelda Jumangin, warga membubuhkan tanda tangan di atas kain sebagai komitmen bersama dalam Pemberantasan penyakit DBD. 

   Kegiatan terakhir berkaitan dengan penyakit DBD adalah saat Car Free Day di kawasan BSD City, belum lama ini Dinkes Tangsel juga mensosialisasikan gerakan yang disebut Gerakan "1 Rumah 1 Jumantik". Juru Pemantau Jentik, merupakan anggota masyarakat yang dilatih oleh Puskesmas setempat untuk memantau keberadaan dan perkembangan jentik nyamuk guna mengendalikan penyakit DBD di suatu daerah melalui Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN) dengan cara 3M Plus, yaitu: Menguras bak mandi, Menutup tempat penampungan air, Memanfaatkan barang bekas, Plus cegah gigitan Nyamuk. Gerakan ini bertujuan menurunkan angka penderita dan angka kematian akibat DBD dengan meningkatkan peran serta dan pemberdayaan masyarakat berbasis keluarga untuk melakukan pencegahan, selain itu program ini sebagai aksi pemberantasan sarang nyamuk yang mengajak seluruh masyarakat berperan aktif dalam mencegah perkembangbiakan nyamuk, khususnya jentik Nyamuk Aedes Aegeypty

   Salah satu daerah yang telah berhasil melaksanakan gerakan ini secara efektif adalah Kota Tangerang Selatan, sehingga dalam momen Car Free Day ini berharap Sosialisasi penyakit DBD kepada masyarakat akan terus berlanjut, sehingga masyarakat akan lebih memperhatikan lingkungan sekitar dan kesehatan setiap anggota keluarga.   

 

                                                                                                         

INFORMASI ALUR PERMOHONAN SERTIFIKAT LAIK HYGIENE SANITASI

 

Dibawah ini salah satu Bagan Alur Surat Permohonan Laik Hygiene untuk Rumah Makan

 

    

 

Untuk Info Alur Permohonan Sertifikat yang lain, juga Contoh Formulir Surat Permohonan ke Dinas Kesehatan Silahkan Klik Download File di bawah ini :  

 

Download File  

 

 

KUNCI KEAMANAN PANGAN DI KANTIN SEKOLAH

 

 

                                                         KUNCI KEAMANAN PANGAN DI KANTIN SEKOLAH

 

    Tujuan dari kantin sekolah sehat adalah untuk memberikan kesehatan dan keamanan pangan yang dijual terhadap siswa  dengan melibatkan peran guru, orangtua siswa dan siswa itu sendiri. Guru dan orangtua bersama-sama bertanggungjawab mendidik siswa untuk memilih pangan yang aman untuk dikonsumsi didalam tubuh. Untuk menciptakan kondisi pangan yang aman makan ada standar atau 5 (lima) kunci keamanan pangan :

   1. Jagalah kebersihan dengan cara:

  • Mencuci tangan sesudah menggunakan toilet atau memegang benda kotor dengan sabun.
  • Mencuci seluruh permukaan dan peralatan yang digunakan untuk mengolah pangan menggunakan sabun
  • Menjaga kebersihan dapur agar tidak mengundang serangga.

 

   2. Pisahkan pangan mentah dari pangan matang dengan cara :

  • Pisahkan macam-macam daging seperti daging sapi, daging unggas dan pangan hasil laut dari pangan lainnya
  • Gunakan peralatan yang terpisah, seperti pisau dan talenan untuk mengolah pangan mentah
  • Simpan pangan dalam wadah secara terpisah

 

   3. Masaklah dengan benar dengan cara :

  • Masaklah dengan benar terutama daging sapi, daging unggas dan pangan hasil laut
  • Rebuslah pangan pada suhu 70℃
  • Lakukan proses pemanasan pangan kembali secara benar

 

   4. Jagalah pangan pada suhu aman dengan cara :

  • Jangan membiarkan pangan matang lebih dari 2 jam  di suhu ruang
  • Simpan segera pangan yang cepat rusak ke dalam lemari pendingin (sebaiknya dibawah 50℃)
  • Pertahankan makanan panas pada suhu lebih dari 60℃ sebelum disajikan
  • Jangan menyimpan pangan terlalu lama dalam lemari pendingin
  • Jangan biarkan pangan beku mencair pada suhu ruang

 

   5. Gunakan air dan bahan baku yang aman dengan cara :

  • Gunakan air yang aman  atau beri perlakukan agar air aman untuk digunakan.
  • Pilihlah pangan yang segar dan bermutu
  • Pilihlah cara pengolahan pangan yang menghasilkan pangan aman
  • Cucilah buah atau sayur, terutama yang akan dikonsumsi mentah
  • Jangan mengkonsumsi pangan yang sudah kadaluwarsa

 

                                                                                                                                                  Ttd, 

 

                                                                                                                                        EGGA ANJARSARI

                                                                                                                           SANITARIAN PUSKESMAS PONDOK BENDA

                                                                                                                                             ( Kesling )

 

Sehatkah Air Minum Isi Ulang yang anda Konsumsi?

Masyarakat konsumen Air Minum Isi Ulang dari depot isi ulang di Kota Tangerang Selatan harus berhati-hati dan cerdas dalam memilih tempat pengisian air isi ulangnya.

Cerdas dalam memilih makanan jajanan

Makanan merupakan salah satu kebutuhan dasar pada manusia, sehingga makanan harus aman untuk dikonsumsi. Penyakit bawaan makanan adalah suatu penyakit yang ditimbulkan oleh makanan yang terkontaminasi oleh mikroorganisme pathogen. 

SERTIFIKAT LAIK SEHAT RESTAURAN/ RUMAH MAKAN

SERTIFIKAT LAIK SEHAT RESTAURAN/ RUMAH MAKAN SEBAGAI BUKTI KEPEDULIAN TERHADAP KESEHATAN DAN KEAMANAN USAHA JASA MAKANAN BAGI MASYARAKAT

HomeInfo DinkesInfo KesehatanInfo KesLing Top of Page