• Facebook
  • Twitter
  • Rss
  • Plus
dinkes.tangerangselatankota.go.id

Berita Kegiatan

Info Kesehatan Jiwa

Info Kesehatan Jiwa

Okt 10Written by

 

 

 

                                        

 

Sehat adalah suatu keadaan yang meliputi sehat fisik, sehat Sosial dan sehat Jiwa.

  • Sehat Fisik yaitu memiliki badan yang sehat dan bugar.
  • Sehat Sosial yaitu mampu menjalin hubungan yang baik dengan orang lain.
  • Kesehatan Jiwa adalah  kondisi  dimana  seorang  individu dapat berkembang secara fisik,  mental, spiritual, dan sosial sehingga  individu  tersebut  menyadari kemampuan sendiri, dapat  mengatasi  tekanan, dapat bekerja secara  produktif, dan mampu memberikan kontribusi untuk komunitasnya.

Lalu apa Kategori sehat Jiwa itu.. ?   Kategori ini memiliki beberapa kriteria masing-masing,  menurut WHO,  Sehat Jiwa itu adalah :  

1)     Dapat menyesuaikan diri secara konstruktif pada kenyataan, meskipun kenyataan itu buruk baginya

2)     Memperoleh kepuasan dari hasil jerih payah usahanya

3)     Merasa lebih puas memberi daripada menerima

4)     Secara relative bebas dari rasa tegang (stress)

5)     Berhubungan dengan orang lain secara tolong menolong dan saling memuaskan

6)     Menerima kekecewaan untuk dipakainya sebagai pelajaran di kemudian hari

7)     Mengarahkan rasa permusuhan pada penyelesaian yang kreatif dan konstruktif

8)     Mempunyai rasa kasih sayang yang besar

 

Bagaimana dengan Individu yang tidak dalam kondisi Sehat Jiwa atau mengalami Gangguan Jiwa ..?

Gangguan Jiwa adalah Kumpulan gejala dari gangguan pikiran, gangguan perasaan dan gangguan tingkah laku yang menimbulkan penderitaan dan terganggunya fungsi sehari-hari dari individu tersebut. 

  • Gangguan Cemas ( Anxietas ), Individu yang mengalami kondisi ini biasanya memiliki rasa khawatir yang berlebihan yang membuat terganggunya aktivitas dia sehari-hari.
  • Gangguan Depresi, Individu yang mengalami kondisi ini biasanya memiliki perasaan sedih yang mendalam dan menetap lebih dari 2 minggu berturut-turut sehingga mengganggu aktivitasnya sehari-hari.
  • Gangguan Jiwa Berat ( Psikosis ), Individu yang mengalami kondisi ini biasanya ditandai dengan Bicara kacau yang sulit dimengerti, terlalu menyendiri dan tidak mau bergaul, marah-marah tanpa sebab.

Kondisi seperti yang tersebut diatas adalah beberapa kondisi gangguan jiwa yang sering ditemukan ditengah masyarakat. 

Berikut adalah hal-hal yang harus dilakukan apabila menemukan Individu dengan kondisi gangguan Jiwa :

  • Segera laporkan pada Kader Kesehatan atau tenaga Kesehatan di fasilitas kesehatan setempat
  • Memberikan informasi kepada keluarga untuk membawa siapapun yang mengalami gangguan jiwa ke fasilitas pelayanan kesehatan terdekat dengan menyiapkan syarat-syarat yang dibutuhkan seperti misalnya ; Jamkesmas, SKTM, GAKIN.
  • Selalu mendukung bagi salah satu keluarga yang mengalami gangguan jiwa untuk kontrol dan minum obat secara teratur dan bila kondisinya telah membaik, libatkan dalam kegiatan sosial di masyarakat.
  • Informasikan bahwa penyakit gangguan jiwa juga dapat diobati sama halnya dengan penyakit lainnya.
  • Menghubungi Dinas Sosial atau pekerja sosial yang akan bekerja sama dengan SatPol PP/ Kepolisian setempat.

 

  Dinas Kesehatan bekerja sama dengan Instansi terkait mengadakan kegiatan Pelatihan kepada Kader-kader masyarakat yang nantinya akan membantu, memantau dan mengantisipasi kejadian-kejadian yang tidak diinginkan, akibat penyakit gangguan jiwa tersebut.  

 

Penyuluhan Deteksi Dini Kanker Leher Rahim dan Payudara

                         

 

                   

 

          

 

 

 

   Pengetahuan tentang Kanker Serviks dan Payudara masih sangat rendah di masyarakat, sehingga sebagian besar masyarakat terutama para wanita tidak tahu apa itu kanker serviks, penyebab, pencegahan, factor resiko, deteksi dini serta pengobatannya.

   Kondisi ini mengakibatkan angka kejadian kanker serviks dan payudara masih cukup tinggi di Indonesia karena cakupan deteksi dini yang masih sangat rendah sehingga perlu dilakukan upaya-upaya untuk meningkatkan pengetahuan wanita tentang kanker serviks, dan memberikan motivasi untuk melakukan deteksi dini secara rutin.

Penyuluhan deteksi dini kanker leher Rahim dan payudara ini dilakukan oleh UPT. Puskesmas Situ Gintung pada hari Kamis tanggal 15 September 2016 di Pemancingan Tombok Lobu Serua dengan dihadiri oleh 98 para wanita. Materi diberikan oleh Dokter Dewi Ratnasari selaku Dokter di Puskesmas Situ Gintung dan Bidan Puskesmas yaitu Deppi Puspitasari, AMd.Keb bekerja sama dengan Nika Rusmanika, SKM, Pemegang Program Promkes Puskesmas Situ Gintung.

Penyuluhan ini bertujuan untuk meningkatkan tingkat pengetahuan wanita tentang kanker serviks dan kanker payudara serta mau melakukan deteksi dini kanker serviks dengan melakukan pemeriksaan IVA Test dan melakukan deteksi dini kanker payudara dengan cara SADARI (Periksa Payudara Sendiri) dan SADANIS (Periksa Payudara dengan Tenaga Medis).

 

 

                                                                                                                                                                                                                                                                    Bekerja Sama

 

                                                                                                                                                                                                                                                                Seksi PromKes SDK  

                                                                                                                                                                                                                                                                  Dinas Kesehatan

                                                                                                                                                                                                                                                              Kota Tangerang Selatan 

 

 

 

 

 

Sosialisasi dan Pendistribusian Laporan Jumantik Kel. Benda Baru Tangsel

 

 

                     

 

   Terkait dengan Program Gema Masyarakat ( GeMa ) yang sedang diGalakkan Pemerintah saat ini, terutama gerakan Juru Pemantau Jentik (Jumantik) . Mencegah berbagai penyakit yang ditimbulkan akibat serangga jenis Nyamuk di lingkungan masing-masing, maka salah satu Puskesmas Tangsel yaitu. Puskesmas Benda Baru. Bersama warga di lingkungan Wilayah Benda Baru melakukan kegiatan Sosialisasi dan Pendistribusian  Kartu Laporan Pemeriksaan Jentik Rumah atau Lingkungan dimana Kartu-Kartu yang sudah di isi oleh Warga, juga Koordinator dan Supervisor Jumantik yang telah ditunjuk, nantinya akan menjadi Data Pencatatan dan Pelaporan Area Bebas Jentik (ABJ). Dalam kegiatan pendisitribusian tersebut juga dilakukan pengenalan, pelatihan dan informasi penting lainnya kepada warga tentang Obat dan cara-cara Pemberantasan Jentik Nyamuk.   

 

                                                                                                                     

Kegiatan Satu Rumah Satu Jumantik Puskesmas Benda Baru

 

                                                  

 

Sabtu, 17 September 2016

  GEMA, GEMA, SUKSESKAN GEMA! Gerakan masyarakat di singkat GEMA yang tertuang ke dalam salah satu kegiatan massal yang sedang berlangsung  di wilayah kerja Puskesmas Benda Baru. Khususnya di Kelurahan Benda Baru. Gerakan masyarakat kali ini yang sedang di galangkan yaitu 1 rumah 1 jumantik. Dimana program tersebut merupakan program Nasional yang mengupayakan kesadaran masyarakat dalam menumbuhkan budaya masyarakat untuk pemberantasan sarang nyamuk. 

  Kegiatan 1 rumah 1 jumantik sudah berlangsung dari bulan Juni 2016 di wilayah Kelurahan  Benda Baru yang bermula dari RW 24 Kel Benda Baru dan ditularkan kepada wilayah RW lainnya di wilayah Kelurahan Benda Baru bahkan Ke kelurahan Bambu Apus dan Kedaung.

  Sabtu pagi tanggal 17 september 2016, Kepala Puskesmas Benda Baru (Hj Yayah Samsiah, S.ST, MA) beserta staf Puskesmas Benda Baru (Irvan Firdaus), (David Sulistio) melakukan kunjungan kegiatan ke beberapa wilayah RW yang pada saat itu  melakukan kegiatan 1 rumah 1 jumantik.  Kunjungan pertama, ibu Yayah ditemani koordinator jumantik dan kader jumantik setempat berkunjung ke wilayah RT 01 RW 03 Kelurahan Benda Baru, kemudian menyerahkan simbolis kepada Bapak RW 03 , Perwakilan DKM Mesjid dan perwakilan LSM setempat.

  Kunjungan di lanjutkan ke wilayah RW 019, Ibu Yayah ditemani langsung oleh Bapak RW 019 (Bapak Dr. Dede Hasnudin,M.Hum) beserta koordinator dan kader jumantik di wilayah RW 019. Kunjungan kali ini tertuju ke RT 06 RW 019, Pada sampel rumah yang dikunjungi ditemukan jentik di penampungan tetesan air dispenser. Dengan ditemukannya jentik, para koordinator semakin semangat untuk memotivasi masyarakatnya supaya jangan ditemukan lagi jentik di lingkungan rumah mereka.

  Harapan Kepala Puskesmas Benda Baru selalu terus tercurah dengan kegiatan 1 rumah 1 jumantik di Lingkungan wilayah kerja Puskesmas Benda Baru,  jumantikers Supervisor dan koordinator bisa saling bahu membahu, bekerja bersama - sama dan semoga kegiatan ini benar – benar menjadi kebutuhan masyarakat. Posisi Puskesmas  dalam kegiatan ini hanya sebatas memfasilitasi / fasilitator, justru masyarakatlah yang bisa memberi nyawa untuk kehidupan program 1 rumah 1 jumantik. Tanpa peran serta masyarakat program ini tidak akan berlangsung.

  Puskesmas Benda Baru berencana akan memberikan penghargaan bagi wilayah RW di lingkungan wilayah kerja Puskesmas Benda Baru yang memiliki nilai (Angka Bebas Jentik) ABJ >95% berturut turut selama 3 bulan. Semoga dengan rencana pemberian penghargaan nantinya dapat menjadi pemicu tambahan sehingga masyarakat tetap semangat melakukan PSN (pemberantasan sarang nyamuk) di lingkungan rumahnya. Salam 1 rumah 1 jumantik untuk Tangerang Selatan bebas Jentik DBD.

 

TRAVEL ADVISORY KEMENKES

TRAVEL ADVISORY KEMENKES

Sep 05Written by

 

 

Jakarta,  1 September 2016

 

Pemerintah Indonesia mengeluarkan travel advisory terkait zika. Hal ini ditegaskan Kepala Biro Komunikasi dan Pelayanan Masyarakat Oscar Primadi, di Jakarta, Kamis siang (1/9).

 

Iya benar, kami telah keluarkan travel advisory ini melalui Kementerian Luar Negeri untuk dapat disebarluaskan. Ini merupakan bentuk perlindungan kepada masyarakat Indonesia agar tidak terjangkit virus Zika, tegas Oscar.

 

Oscar menambakan, dengan travel advisory ini berlaku bagi seluruh masyarakat khususnya bagi WNI yang akan berkunjung atau baru kembali dari Negara terjangkit.

 

Isi Travel Advisory :

 

Pemerintah Singapura telah menyatakan melalui situs kementerian kesehatannya bahwa telah terjadi beberapa kasus virus Zika di Singapura.

 

Dalam kaitan ini Warga Negara Indonesia yang berkunjung ke daerah yang saat ini sedang mengalami penyebaran virus Zika, dianjurkan untuk menghindari diri dari gigitan nyamuk dengan cara mengenakan pakaian yang menutup lengan dan tungkai, menggunakan obat oles anti nyamuk, dan tidur menggunakan kelambu atau tidur dalam kamar dengan jendela dan ventilasi memakai kassa anti nyamuk. Selain itu dianjurkan untuk segera memeriksakan diri ke dokter bila jatuh sakit.

 

Bagi wanita hamil dianjurkan untuk tidak berkunjung ke daerah-daerah yang diketahui sedang mengalami penyebaran virus Zika. Jika terpaksa harus melakukan perjalanan ke daerah, hendaknya melakukan tindakan pencegahan dari gigitan nyamuk secara ketat. Sedangkan bagi wanita yang merencanakan kehamilan sebaiknya menunda selama 8 minggu pasca kepulangan dari daerah tersebut.

 

Bagi siapa saja yang baru kembali dari daerah yang diketahui telah terjadi penyebaran virus Zika diminta untuk memeriksakan kondisi kesehatannya dalam 14 hari setelah tiba di Indonesia dan segera memeriksakan diri ke dokter apabila mengalami keluhan atau gejala demam, ruam kulit, nyeri sendi dan otot, sakit kepala dan mata merah. Kepada dokter pemeriksa, pelaku perjalanan hendaknya menjelaskan riwayat perjalanannya dari daerah yang diketahui telah terjadi penyebaran virus Zika.

 

Di wilayah pelabuhan (laut/ udara/ darat) yang mempunyai akses dengan Negara terjangkit, upaya pengendalian Vektor dilakukan dengan Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN).

 

Berita disiarkan oleh :  Biro Komunikasi dan Pelayanan Masyarakat Kemenkes RI. 

GEMA TANGSEL BEBAS JENTIK 2016

 

 

 

    Penyakit Demam Berdarah menjadi salah satu ancaman berbahaya saat ini. Bahkan menurut data Kementerian Kesehatan Republik Indonesia terdapat 11 Propinsi di Indonesia yang mengalami Kejadian Luar Biasa (KLB) Penyakit DBD ini yaitu :  

  1.   Propinsi Banten di Kabupaten Tangerang

  2.   Propinsi Sumatera Selatan di Kota Lubuklinggau

  3.   Propinsi Bengkulu di Kota Bengkulu

  4.   Propinsi Bali di Kota Denpasar dan Gianyar

  5.   Propinsi Sulawesi Selatan di Kabupaten Bulukumba, Pangkep, Luwu Utara, dan Wajo

  6.   Propinsi Gorontalo di Kabupaten Gorontalo

  7.   Propinsi Papua Barat di Kabupaten Kaimana

  8.   Propinsi Papua di Kabupaten Mappi

  9.   Propinsi NTT di Kabupaten Sikka

  10. Propinsi Jawa Tengah di Kabupaten Banyumas

  11. Propinsi Sulawesi Barat di Kabupaten Majene.

 

                       

 

  

    Pemerintah melalui Dinas Kesehatan berkewajiban dan bertanggungjawab untuk memelihara dan meningkatkan derajat kesehatan perorangan, keluarga, masyarakat beserta lingkungannya. Penyelenggara'an pembangunan kesehatan berdasarkan kemampuan dan kekuatan sendiri, kepribadian bangsa, memiliki semangat solidaritas sosial dan gotong royong. Salah satunya melalui program Jumantik ( Juru Pemantau Jentik ).

    Pada tanggal 02 Juni 2016 di wilayah Tangerang Selatan seperti di Pamulang Timur, Benda baru, Pondok Benda. Dihadiri pejabat Kemenkes RI, drACHMAD FARCHANNY TRI. ADRYANTO, MKM ( Kepala Sub Direktorat Pengendalian Arbovirosis ). Walikota Tangerang Selatan bu Airin Rachmi Diany memberikan sambutan dalam rangka mengatasi dan mencegah penyakit DBD meluas di wilayah Tangerang Selatan.

   Peran serta masyarakat menjadi sangat penting dalam upaya menanggulangi penyebaran penyakit ini, Dinas Kesehatan merekrut dan menyelenggarakan pelatihan bagi para kader Jumantik. Masyarakat berperan aktif dalam pelatihan yang dilakukan petugas kesehatan atau Puskesmas sehingga dengan memberikan pengetahuan penyakit DBD dan cara-cara pencegahannya para kader Jumantik ini dapat menjadi Tim hebat yang bekerja sesuai tujuan pembentukan awal tim Jumantik di wilayah Tangerang Selatan. 

 

                                      

Halaman 1 dari 12
HomeBeritaBerita Kegiatan Top of Page